Indonesia, Negeri yang berusaha ku Cinta..

June 30, 2007 at 10:07 am 1 comment

“Indonesia raya merdeka-merdeka

Tanahku negeriku yang kucinta

Indonesia raya merdeka-merdeka

Hiduplah Indonesia raya…”

Demikianlah beberapa bait lagu yang dikumandangkan setiap upacara bendera oleh para peserta upacara.

Tanpa sadar Negara mencoba menghegemoni kita melalui bait lagu yang membakar semangat para pahlawan kemerdekaan setiap hari senin atau hari-hari besar nasional lainnya. Dan hal tersebut cukup berhasil jika kita mengingat kasus Indonesia VS Malaysia dalam sengketa perebutan tanah air. Semua warga Indonesia tiba-tiba serentak bangkit dengan jiwa nasionalisme meneriakkan satu hal ‘ganyang Malaysia’. Tetapi tatkala Negara-negara dunia pertama masuk ke negeri kita berselimutkan neo-liberalisme dengan kata pamungkas modernisasi pembangunan menyerobot dan menggusur tanah, lahan, serta rumah kita untuk dijadikan gedung-gedung beton bermerk mall ataukah hutan yang digunduli kayunya kemudian digantikan tambang minyak, gas alam, batu bara bahkan emas, kita (baca:pemerintah) diam saja. Itupun masih lebih baik dibanding jika pemerintah mengirim pasukan sipil (pamong praja)nya untuk membantu menggusur. Seketika aku mulai mempertanyakan kecintaanku pada bangsa ini.

Di negeri inilah aku lahir Sebuah negeri antah berantah dimana rakyatnya setiap hari harus menahan lapar karena tak mampu membeli beras yang harganya terbilang mahal. Negeri dimana tiap menitnya menggusur tanah rakyatnya. Negeri dimana sebuah system birokrasi sengaja dibuat kompleks seperti kompleks perumahan yang mempunyai lorong yang tak terhitung jumlahnya. Negeri dimana kekerasan serta tindak criminal yang begitu tingginya karena rakyatnya tak mau mati kelaparan. Negeri dimana dendam dipupuk sehingga konflik berbau SARA tumbuh sedemikian suburnya. Negeri dimana pendidikan ditaruh pada urutan ke-17 pada prioritas pembangunannya. Negeri dimana utang luar negerinya tak akan pernah mampu untuk dibayar sekalipun rakyat tak diberi makan dalam setahun. Negeri dimana setiap warga yang mempertanyakan semua hal diatas berusaha untuk dimatikan. Seketika aku mulai mempertanyakan kecintaanku pada bangsa ini.

Di negeri inilah aku lahir. Memakan tanah dan meminum air negeri ini. Dibesarkan oleh orang-orang asli pribumi. Diajarkan bahasa persatuan Indonesia sebagai alat komunikasiku nantinya. Diperkenalkan dua warna Merah-Putih sebagai lambang kekuatan bangsa. Diajarkan sejarah kemerdekaan dengan bambu runcing sebagai senjatanya. Serta diperlihatkan gambar-gambar pahlawan yang rela mati demi kecintaannya pada negeri ini. Seketika aku mulai mempertanyakan kecintaanku pada bangsa ini.

Dinegeri inilah aku lahir. Mencoba belajar mengeja ayat-ayat cinta yang kemudian menjawab pertanyaanku.

walaupun rakyatnya setiap hari harus menahan lapar karena tak mampu membeli beras yang harganya terbilang mahal. walaupun tiap menitnya pemerintah menggusur tanah rakyatnya. Walaupun sebuah system birokrasi sengaja dibuat kompleks seperti kompleks perumahan yang mempunyai lorong yang tak terhitung jumlahnya. walaupun kekerasan serta tindak criminal begitu tinggi karena rakyatnya tak mau mati kelaparan. walaupun dendam dipupuk sehingga konflik berbau SARA tumbuh sedemikian suburnya. Walaupun pendidikan ditaruh pada urutan ke-17 pada prioritas pembangunannya. walaupun utang luar negeri tak akan pernah mampu untuk dibayar sekalipun rakyat tak diberi makan dalam setahun. walaupun setiap warga negara yang oposan berusaha untuk dimatikan. Aku tetap mencintai Indonesia.


Seketika aku mulai mempertanyakan kewarasanku…

Entry filed under: Rembesan isi kepalaku. Tags: .

Meningkatkan kecepatan Internet Pada Win XP

1 Comment Add your own

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


giez twitter

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Categories

arsip

identify

Feeds


%d bloggers like this: